Pantai Ngliyep; Ganasnya Ombak dan Mitos Nyai Roro Kidul

Pantai Ngliyep

Berwisata ke pantai di tengah musim kemarau memang sebuah pilihan yang tepat. Angin yang berhembus kencang disertai kaki yang basah karena bermain-main di tepi pantai benar-benar sangat menyenangkan. Salah satu alternatif untuk mengisi waktu senggang adalah Pantai Ngliyep. Memang pantai ini masih memerlukan banyak sekali pengembangan, seperti misalnya tempat parkir yang belum ditata (mobil parkir sesukanya), pengelolaan sampah yang banyak berceceran di tepi pantai,  warung-warung makanan yang sebenarnya bisa dibuat lebih menarik dan tidak tampak kumuh, juga fasilitas-fasilitas lain seperti toilet, toko souvenir dan penginapan yang meskipun sudah ada namun masih perlu penyempurnaan agar pengunjung merasa nyaman. Sebenarnya Pantai Ngliyep dengan pesona ombaknya yang memukau, dapat  menjadi tempat wisata yang layak dan menawan bagi wisatawan. Perbaikan jalan yang rusak di beberapa bagian, pengembangan tempat penginapan, sarana bermain anak-anak, bumi perkemahan, dan adanya mitos “Nyai Roro Kidul” dapat menjadikan pantai ini sebagai alternatif bagi wisatawan.

Tiket masuk Pantai Ngliyep yaitu Rp 5000,- per-orang, ditambah biaya parkir Rp 5000,- per-mobil. Hamparan tanah lapang yang cukup luas dengan pohon-pohon besar dan rindang akan menyambut pengunjung begitu memasuki area pantai. Pengunjung dapat memarkir mobil di mana saja di tanah lapang ini karena lokasi untuk parkir belum ditata.

Area parkir dan warung yang banyak terdapat di Ngliyep

Debur ombak pantai dan bunyi gemuruh langsung bisa dinikmati begitu menginjakkan kaki di lokasi parkir. Hamparan pantai yang disebut “Pasir Panjang” dengan pesona debur ombaknya yang dikenal sangat ganas akan menyita perhatian sebelum berkunjung ke tempat-tempat lain seperti Gunung Kombang, Bukit Cinta Kasih, atau lokasi-lokasi lain untuk bermain-main atau menikmati gerak ombak yang menggapai-gapai pantai tanpa henti. Bagi pengunjung yang mempunyai hobby fotografi, pantai ini juga layak dijadikan obyek karena begitu banyak sudut-sudut yang teramat sayang jika tidak diabadikan.

Penginapan "Larasati" dan Toilet

Warung-warung makanan, Es Degan dan Souvenir, berjajar di tepi lahan parkir dan juga di bibir pantai. Selain itu juga terlihat beberapa pedagang kaki lima yang menjual makanan seperti bakso dan cilok, yang berjualan dengan menggunakan sepeda motor. Besar kemungkinan pedagang kaki lima tersebut adalah penduduk di sekitar area pantai. Bagi pengunjung yang ingin bermalam di pantai ini untuk mengejar sunrise yang konon sangat indah, dapat menyewa kamar di Penginapan Larasati yang lokasinya berdekatan dengan toilet, balai, pos keamanan dan Musholla.

Papan peringatan bagi pengunjung & ombak yang menawan

Lokasi Pantai Ngliyep tepatnya ada di Desa Kedungsalam, Kecamatan Donomulyo, sekitar 62 km arah selatan Kota Malang. Luas area pantai ini kurang lebih 10 Ha terdiri atas hutan lindung, areal wisata pantai, penginapan, dan lahan parkir. Pantai Ngliyep sebenarnya adalah sebuah perpaduan antara tebing curam dengan hutan lindung yang lebat dan hamparan pasir putih (biasa disebut Pasir Panjang) di sela-selanya, serta debur ombak yang begitu ganas menghantam tebing-tebing di tepian pantai. Karena ganasnya ombak tersebut, untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, pihak pengelola telah memberi papan-papan peringatan bagi pengunjung agar terhindar dari hal-hal yang tidak diinginkan.

Aktivitas lain yang bisa dilakukan di pantai ini yaitu bermain dengan pasir putih, mencari kerang, atau menanti sunset di Gunung Kombang. Menurut kepercayaan masyarakat setempat, Gunung Kombang adalah tempat ritual mistis untuk bertemu dengan Nyai Roro Kidul atau Ratu Pantai Laut Selatan. Dengan melakukan ritual di tempat ini, banyak yang berkeyakinan bahwa harapan akan terkabul.

Satu lagi tempat yang menarik adalah sebuah bukit yang disebut dengan Bukit Cinta Kasih. Di bukit ini diyakini apabila ada pasangan muda-mudi yang bermain-main di sini maka mereka kelak akan menjadi pasangan.

Jembatan menuju Gunung Kombang

Setiap bulan Maulud pada penanggalan Jawa, tepatnya pada tanggal 14 Maulud, secara rutin di Pantai Ngliyep diadakan upacara tradisional Jawa, yaitu Labuhan. Labuhan adalah melarung sesaji di laut sebagai ungkapan syukur dan memanjatkan doa-doa mohon kesejahteraan agar dijauhkan dari segala mara bahaya. Sesaji itu terutama ditujukan bagi Nyai Roro Kidul, sang Ratu Laut Selatan. Konon upacara Labuhan ini pertama kali dilaksanakan untuk menghindarkan wabah penyakit yang melanda penduduk desa setempat. Peristiwa wabah penyakit menular bagi masyarakat Jawa biasa disebut dengan istilah Pagebluk. Pagebluk di Desa Kedungsalam itu terjadi sekitar tahun 1913, dan tersebutlah seorang sesepuh desa bernama Mbah Atun yang mendapat mimpi untuk menggelar upacara Labuhan di pantai, demi keluar dari pagebluk itu. Pada upacara Labuhan setiap tanggal 14 Maulud itu, dilarung pula kepala kambing/sapi sebagai sesaji. Upacara ini dilaksanakan oleh pendududk desa setempat, dengan iringan kesenian Reog sepanjang jalan menuju pantai. Iringan-iringan orang mengenakan baju tradisional Jawa dan membawa sesaji itu kemudian berjalan menuju Gunung Kombang, kurang lebih 300 meter dari bibir pantai.

Salah satu sisi pantai Ngliyep yang ombaknya tenang dan indah

Untuk mencapai pantai ini, jalur yang termudah adalah melalui Kecamatan Kepanjen, Kecamatan Pagak,  lalu ke Kecamatan Donomulyo dan dari situ kita bisa langsung menuju ke Desa Kedungsalam dan dilanjutkan ke Pantai Ngliyep dengan kondisi jalan yang sudah beraspal.

Untuk anda yang suka menikmati debur ombak pantai, Ngliyep merupakan pilihan yang tepat, namun jika anda ingin berenang, sebaiknya tetap mematuhi peraturan dari pihak pengelola karena ombak di pantai ini dapat membahayakan keselamatan diri anda.

***


Lihat Peta Pesona Malang Raya di peta yang lebih besar

You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed.You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

WP-SpamFree by Pole Position Marketing